Sunday, 19 October 2014

Ujian dari Allah


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Manusia tidak dapat lari dari ditimpa ujian Allah. Ujian adalah sebahagian dari hidup kita. Dalam kita sedang asyik dibuai mimpi dalam lena yang panjang, kita akan dikejutkan dengan bala yang membuatkan kehidupan kita tunggang terbalik. Ujian Allah tu boleh datang dalam pelbagai bentuk. Bukan sahaja dalam bentuk kesusahan tetapi juga kesenangan.Bagi si miskin, kepayahan mencari sesuap nasi itu satu ujian. Bagi si kaya, bagaimana hendak dibelanjakan harta itu juga ujian.

”Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan.”[Al-Anbiyaa’: 35]

Dalam kita hendak mengejar sesuatu, pasti ada cabarannya. Pasti ada dugaannya. Walau se'perfect' mana pun rancangan atau rangka kerja kita, pasti ada kekangan dalam perjalanan. Bagaimana kita hadapi ujian ini satu persoalan? Adakah kita akan semakin dekat kepada Allah atau semakin jauh dari-Nya?    

Umat Islam akan diuji dengan lima perkara iaitu saudara seagama yang sentiasa dengki terhadapnya, orang munafiq yang sentiasa membencinya, orang kafir yang sentiasa memeranginya, syaitan yang sentiasa berusaha menyesatkannya dan bisikan hawa nafsu yang sentiasa menggoncang keimanannya.

Ujian diberikan Allah adalah untuk menguji tahap keimanan manusia. Bagaimana hendak kita mengaku beriman andai tidak diuji. Ujian mengukur samada keimanan seseorang itu kepada Allah adalah benar dan diikuti dengan segala tindakannya bukan sahaja dengan perakui dengan lidah. 

 

Apabila ditimpa ujian, bersabarlah. Jangan mengalah. Jangan sesekali mengeluh kerana mengeluh akan membuatkan semangat menjadi lemah dan terbitnya perasaan kecewa dan putus asa. Manusia yang hilang sabar akan hilang arah. Ingat, Allah tidak kejam untuk memberi ujian yang tidak mampu ditangani hambanya. Manusia itu sendiri perlu membawa diri dengan keimanan untuk mendepani ujian yang mendatang.



Tiada guna untuk meraung mahupun meradang. Masalah tidak akan selesai. Hati tidak akan tenang. Sabar itu sangat indah dan orang yang bersabar adalah orang yang beruntung. Adakalanya, ujian datang sebagai teguran buat diri kita mungkin kerana ada perkara yang tidak kena pada tempatnya yang telah kita lakukan. Muhasabah diri dan bersyukur atas “peringatan” yang diterima.

Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya." - (Hadis riwayat Muslim). 

Sedar tidak sedar, kita sentiasa ditimpa ujian. Ujian yang membuatkan kita kuat untuk teruskan kehidupan. Tanpa masalah atau ujian tidak akan wujud kematangan kerana pengalaman dalam menyelesaikan masalah adalah guru terbaik dalam menjamin kejayaan dalam kehidupan. Gunakan nikmat masa dan tenaga yang dikurniakan Allah untuk terus belajar menghadapi dugaan hidup dan berusaha mendapatkan keredaan-Nya. Jangan terlalu selesa dengan kehidupan yang ada sekarang kerana kita mungkin akan tersungkur dan tidak mampu berdiri kembali.





1 comment:

  1. AEC is an economic integration between 10 ASEAN countries which covers several areas including human resources development, recognition of professional qualifications, closer consultation on macroeconomic and financial policies, trade financing measures, enhanced infrastructure and communication connectivity, integrating industries across the regional, enhancing private sector involvement .

    Our dentistry field will inevitably be affected by this. Consumers are not only the locals, but also Singaporeans, Malaysians, and many other patients from ASEAN country. Likewise, foreign professionals are welcomed to Indonesia simply without passing through complex bureaucracy. Competition is therefore becoming tougher.

    It is very crucial for Indonesian dentists to enhance their knowledge and skills It is hoped that this program could be a way of improving knowledge as well as skills to face AEC 2015
    http://forsilakg2nd.unissula.ac.id/

    ReplyDelete